Ekspresi Emosi Dalam Musik

 Nama : Riswanto

Kelas : R3L

Npm : 202146500949

Filsafat Seni : Tugas 1


Stephen Davies

Dikutip dari The Philosophy of Art (2006) oleh Stephen Davies. Dicetak ulang dengan izin
dari penulis.

     Kami berpikir bahwa musik dapat mengekspresikan emosi tanpa bantuan kata-kata atau gambar. Dalam kasus yang paling mencolok, kami mengatakan bahwa musik instrumental murni dalam tradisi abstrak, seperti simfoni klasik, bisa senang atau sedih. Terkadang suasana ekspresif yang konsisten melingkupi seluruh gerakan, seperti halnya dengan cerahnya yang terakhir gerakan Simfoni Ketujuh Beethoven. Di lain waktu, suasana hati berubah kembali dan maju, seperti dalam gerakan ketiga Simfoni Empat Puluh Mozart, di mana suasana tegang, gelisah,penggerak saraf minuet diganti di bagian "trio" pusat dengan ketenangan yang tenang.
Namun musik tidak dapat merasakan emosi, tidak secara jelas menunjuk atau mencirikan objek yang tepat menimbulkan emosi, dan tidak menggambarkan atau melibatkan perilaku, seperti menangis, cemberut, melompat-lompat, dan berteriak, yang secara alami mengekspresikan emosi. Dalam lagu, itu sesuai untuk memikirkan musik dan kata-kata yang digabungkan untuk memberikan ekspresi perasaan karakter diwakili oleh penyanyi, meskipun akan tetap menjelaskan apa kontribusi musiknya adalah. Namun, dalam kasus musik instrumental murni, tidak jelas apakah emosi seseorang menyatakan; namun kami mengalami musik sebagai ekspresi emosional.
Dapat dikatakan bahwa ekspresi musik adalah subjektif dalam arti berbeda orang dapat dengan tepat mengaitkan sifat ekspresif yang berbeda dengan karya musik tanpa tidak setuju. Menurut pandangan ini, bisa jadi benar bagi saya bahwa musiknya sedih dan benar bagi Anda bahwa itu bahagia. Jika posisi ini benar, ekspresi musik tidak properti objektifnya, dan penjelasan filosofis tentang sifat dan dasar itu ekspresif harus fokus sebanyak atau lebih pada apa yang khas bagi individu pendengar tentang apa yang khas untuk musik.
Maka, kita harus mulai dengan mempertimbangkan apakah ekspresi musik itu subjektif atau?objektif.
Bukti biasanya diajukan untuk sifat subjektif dari atribusi ekspresivitas musik menarik perhatian pada kurangnya kebetulan di orang yang berbeda penilaian tentang ekspresifitas potongan individu. Apakah bukti ini konklusif?
Sebagai permulaan, kita harus mengabaikan penilaian orang-orang yang tidak terbiasa dengan gaya musik yang dimaksud, atau yang tidak ditempatkan dengan baik untuk
menghargai musik. Ketika tanggapan pendengar yang tidak tepat dialami dengan musik dari jenis yang bersangkutan telah dikesampingkan, berapa banyak variasi dalam penilaian? .

   Jika musik sangat halus dalam ekspresinya, sedikit kontras dalam emosional kualitas yang dikaitkan dengan musik akan menunjukkan ketidaksepakatan. Mereka yang berpikir ekspresifitas musik instrumental murni berbutir halus berpendapat bahwa ini menjelaskannya ketidakterbacaan; yaitu, untuk kesulitan yang kadang-kadang kita alami dalam mencoba mengatakan dengan tepat dalama kata-kata apa yang diungkapkannya. Posisi yang berlawanan menyatakan bahwa musik hanya mengekspresikan secara luas kategori emosi, dalam hal ini tidak ada perbedaan substantif yang ditunjukkan dengan penilaian bermacam-macam bahwa musiknya sedih, murung, sarat kesedihan, suram, sedih, atau sengsara. Dia melanjutkan: apa yang membuat keunikan ekspresif dari karya individu bukanlah kekhususan emosi yang diungkapkan tetapi kekhasan sarana musik yang digunakan untuk mencapai ekspresinya. Ada banyak cara untuk mengekspresikan emosi umum tertentu dalam musik. Oleh karena itu, perbedaan di antara karya-karya tidak berarti bahwa karya-karya tersebut mengungkapkan beragam, emosi yang sangat spesifik.

  Jika kita mengadopsi pandangan pertama dan menganggap ekspresi musik sebagai hal yang halus, kita harus mengakui bahwa pendengar tidak setuju di antara mereka sendiri tentang apa yang diungkapkannya. Tetapi jika kita mengambil kedua, tingkat persetujuan jauh lebih tinggi, yang mungkin menjadi alasan untuk mendukungnya. Seperti yang baru saja diamati, ketika emosi yang diungkapkan oleh musik diidentifikasi pada tingkat yang agak umum tingkat, ada banyak kesepakatan intersubjektif tentang ekspresif musik karya (juga tentang emosi yang tidak dapat mereka ungkapkan). Pengamat itu dengan baik penglihatan setuju di siang hari bahwa rumput yang sehat berwarna hijau menunjukkan bahwa pengalaman mereka tentang warnanya tergantung tidak kurang pada sifat objektif atau kekuatan rumput daripada pada sifat (bersama) dari kapasitas persepsi manusia. Saya menyarankan bahwa sesuatu yang serupa berlaku untuk ekspresi musik.

Jika seseorang menganggap musik itu sedih dan orang lain mendengar kesedihan di dalamnya, mereka sebenarnya tidak setuju.
Tetapi jika satu orang berpikir musik itu sedih dan orang lain mendengar kebahagiaan di dalamnya, mereka benar-benar melakukannya
tidak setuju dan, kecuali cerita yang cukup rumit dapat diceritakan — mungkin mereka mendengarkan dengan sangat pertunjukan yang berbeda dari karya yang sama—setidaknya salah satunya salah.
Jadi, kami mencari penjelasan tentang bagaimana ekspresi musik dapat menjadi properti objektif itu.
   
  Satu pandangan mencoba menjelaskan ekspresi musik sebagai asosiatif. Melalui menjadi secara teratur dikaitkan dengan kata-kata atau peristiwa yang bermuatan emosional, ide-ide musik tertentu menjadi terhubung dengan emosi atau suasana hati. Beberapa dari asosiasi ini dapat bersifat individual,seperti ketika sebuah lagu menjadi terkait bagi saya dengan peristiwa yang signifikan secara emosional tetapi pribadi.
Asosiasi lain lebih banyak dibagikan. Terompet dan drum, atau snare drum dan fife,dikaitkan dengan kegembiraan dan bahaya perang, himne tertentu pergi dengan pemakaman,
lagu-lagu protes membangkitkan tahun 1960-an, dan seterusnya. Ketika mereka menggunakan nada atau instrumen yang sesuai, komposer dapat mengandalkan asosiasi bersama tersebut untuk memberikan prediksi, diakui secara luas ekspresif dalam musik mereka.Tidak ada keraguan bahwa musik sering kali dapat memunculkan konteks sebelumnya di mana musik itu didengar dan emosi yang mereka tanamkan. Tampaknya sangat tidak mungkin, meskipun, musik itu ekspresivitas selalu asosiatif dengan cara ini. Juga dengan perang, terompet dan genderang dapat dikaitkan dengan banyak hal lain, seperti kafe jazz berasap. Bagaimanapun, pikiran tentang perang pasti tidak selalu mengingat serangkaian emosi tertentu: untuk beberapa hal itu menimbulkan nostalgia, untuk kesedihan orang lain. Asosiasi yang dipanggil cenderung mengikat musik ke era atau gerakan, bukan emosi seperti itu. Lagu-lagu yang berhubungan dengan masa perang, seperti We'll Meet Again (dikomposisikan di Inggris oleh Albert Parker dan Hugh Charles pada tahun 1941), mungkin langsung membawa pendengar ke masa lalu, tetapi itu tidak berarti mereka berkorelasi dengan emosi tertentu.
Poin yang lebih jelas adalah bahwa koneksi paling kuat antara musik dan lainnya konteks tampaknya bergantung pada ekspresi bahwa musik berkontribusi dalam dirinya sendiri.
Alih-alih musik menjadi netral secara emosional tetapi mewarisi nada ekspresif dari pengaturan sosialnya, lebih sering ia menambahkan karakter afektifnya sendiri dan dengan demikian memperkuat atau melengkapi profil emosional konteks. Tapi dalam hal itu, ekspresinya itu
kontribusi adalah sesuatu yang sudah dimilikinya, bukan sesuatu yang diperolehnya melalui asosiasi.
Musik yang diambil dari Simfoni Kelima Gustav Mahler memperdalam kesedihan Lucino Film Visconti tentang kisah Thomas Mann Death in Venice, sementara bagian dari salah satu karya Mozart Konser piano C mayor mengatur nada (ketenangan pastoral diwarnai dengan kerinduan yang menyedihkan) untuk Bo Film Swedia karya Widerberg Elvira Madigan. Tentunya musik itu dipilih bukan karena direktur mengira itu didakwa dengan asosiasi yang sesuai — lagipula, sebagian besar
penonton tidak akan mengetahui karya klasik ini—melainkan karena karakter ekspresif berpadu dengan efek emosional yang coba diciptakan oleh sutradara dalam film mereka. Bahkan, di mana sebuah asosiasi diproduksi, itu bisa merugikan musik.
Ketika musik klasik disesuaikan dengan keceriaannya dan digabungkan dengan kata-kata iklan pasta gigi, atau saat Beethoven's Ninth Symphony digunakan dalam film Stanley Kubrick tentang Novel Anthony Burgess A Clockwork Orange, musik dan ekspresinyalah yang menderita koneksi.
   Pada tahap ini, langkah familiar untuk mengidentifikasi orang ini atau itu sebagai orang yang emosi yang diberikan ekspresi dalam musik bisa dicoba. Satu tampilan, yang dikenal sebagai ekspresi teori, menyatakan bahwa, jika musik sedih, ini karena ia berdiri di atas kesedihan komposernya sebagai ekspresi itu.
Keberatan terhadap posisi ini mudah didapat. Komposisi bisa memakan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk menyelesaikan, dan komposer mereka tidak diragukan lagi menjalankan keseluruhan emosi selama periode tersebut.
Komposer tidak dihambat dalam menulis requiem sedih oleh kegembiraan mereka saat menerima komisi untuk pekerjaan tersebut. Juga, tindakan mengungkapkan kesedihan dengan menulis simfoni adalah yang sangat canggih, dan meskipun mudah untuk melihat bagaimana audiens dapat membacakan perasaan komposer dari air mata yang dia berikan di bawah kekuatan perasaan itu, asumsi bahwa mereka melakukan hal serupa ketika mereka mendengar kesedihan di simfoni
membutuhkan lebih banyak diskusi. Dengan kata lain, tindakan komposisi musik tidak ekspresif dengan cara yang mendasar dan transparan, seperti air mata, dan begitu pula cara tindakan komposisi menjadi ekspresif dengan menyerupai bentuk-bentuk yang alami dan mudah dipahami ekspresivitas tidak jelas atau jelas.
  Menolak teori ekspresi tidak berarti menyangkal bahwa komposer terkadang mengekspresikan emosi mereka dalam musik yang mereka tulis. Mereka dapat dengan sengaja berangkat untuk membuat pekerjaan yang mengekspresikan perasaan mereka dengan mencocokkannya. Tindakan ekspresi, kemudian, lebih dekat untuk mengekspresikan perasaan sedih seseorang dengan mengukir topeng wajah yang tampak sedih daripada dengan menangis tersedu-sedu. Kata sifat sedih diterapkan pada topeng, bukan pemahat, dan itu akan tetap pantas bahkan jika pengukirnya senang, tetapi di mana topeng telah dibuat mencerminkan apa yang dirasakan pemahat, dengan demikian mengungkapkan emosinya. Yang ditolak adalah analisis yang diusulkan oleh ahli teori ekspresi tentang ekspresi musik, yang menurutnya membuktikan bahwa musik itu ekspresif adalah bahwa ia menghadirkan emosi yang dirasakan komposer.
   Pandangan ketiga, yang disebut emotivisme atau teori gairah, berargumen bahwa apa yang membuatnya benar adalah musiknya sedih, katakanlah, itu membuat pendengarnya sedih. Untuk menangani kasus-kasus di mana kondisi tidak kondusif atau pendengar tidak bisa mengikuti musik, teori dapat direvisi untuk mengatakan bahwa musik itu sedih jika harus membangkitkan perasaan seperti itu dengan cara yang sesuai pendengar dalam kondisi yang sesuai.
  Sekali lagi, keberatan datang dengan mudah. Bahkan ketika auditor dan kondisinya ideal,
respon tidak terelakkan. Pendengar mungkin berharap untuk menghibur suasana hatinya dengan mendengarkan bahagia musik dan gagal, meskipun dia memperhatikan musik dengan tepat. Dalam karya lain, pendengar mungkin mengenali dan menghargai kesedihan musik namun tetap tidak tergerak, atau mungkin sebaliknya merasakan kekaguman atas kemampuan komposer dalam menciptakan efek ekspresif. Sementara itu, teori gairah tampaknya mendapatkan hal-hal kembali ke depan. Kami biasanya akan berpikir itu karena musik sedih karena menggerakkan pendengar, bukan karena tergeraknya pendengar adalah dasar kami menyebutnya sedih. Tanggapan itu bukan semata-mata disebabkan oleh musiknya, melainkan tanggapan terhadap musiknya
dan, khususnya, pada karakter ekspresif yang kita kenali di dalamnya.
  Peter Kivy menyangkal bahwa musik sedih membuat orang merasa sedih, atau musik bahagia membuat mereka merasa bahagia. Memegang posisi ini berarti mengklaim bahwa banyak pendengar sangat bingung tentang tanggapan mereka terhadap musik, karena mereka cenderung cukup siap untuk menggambarkan reaksi sebagai menggemakan ekspresi musik. Kita tidak perlu melangkah terlalu jauh sebelum menolak teori gairah, namun. Dapat diterima bahwa penonton dapat tergerak untuk merasakan apa yang musik mengekspresikan. (Namun, tetap menjelaskan bagaimana musik bisa membuat sedih.) Yang ditolak adalah analisis yang diusulkan oleh ahli teori gairah tentang ekspresi musik, yang menurutnya apa yang membuat benar bahwa musik itu ekspresif dari sebuah emosi adalah bahwa musik itu menggerakkan pendengarnya untuk emosi itu (atau yang lain, yang merupakan respons yang sangat tepat untuk emosi itu).
Inilah jurus keempat. Menurut Jerrold Levinson dan Jenefer Robinson, kami mendengar ekspresif dalam musik dengan mengalami jalannya musik sebagai "cerita" tentang peristiwa atau pengalaman yang dialami oleh persona hipotetis. Artinya, kami mempercayai terungkapnya musik bahwa itu adalah episode dalam kehidupan orang imajiner dan ini dasar menilai emosi apa yang harus dialami orang tersebut. Untuk membantu kami, waxing dan waning ketegangan dalam jalinan musik membentuk pola peristiwa yang kita bayangkan mengisi.
Salah satu keberatan terhadap teori ini mengamati bahwa banyak pendengar yang kompeten yang sensitif ekspresi musik tidak sadar memainkan sandiwara imajinatif ini karena mereka mendengarkan. Alasan lainnya adalah bahwa pola musiknya tidak cukup rumit atau tepat untuk membatasi keterlibatan imajinatif pendengar dengan musik. Tentu saja, apa yang dibutuhkan bukan karena semua pendengar mempercayai cerita yang sama, tetapi mereka setuju dalam penilaian mereka tentang ekspresi musik sebagai hasil dari membayangkan apa pun yang mereka lakukan. Tapi meski begitu,ada alasan untuk meragukan bahwa kebetulan dalam penilaian ini harus terjadi. Satu pendengar mungkin mendengar kemarahan diekspresikan di mana orang lain mendeteksi kebahagiaan dan sepertiga mendengar seksual ekstasi, karena kehilangan kesabaran mungkin sangat dinamis seperti meledak dengan sukacita atau pelepasan seksual. Dan lagi, satu pendengar merasakan perubahan suasana hati dari satu persona dan mencoba untuk mengintegrasikannya, di mana yang lain mendengar perbedaan yang tidak dapat didamaikan antara emosi dari serangkaian persona yang berbeda, dan sepertiga membayangkan kasus seorang ibu yang berpikir tentang kepribadian yang berbeda dari anak-anaknya.
   Dapat diterima bahwa pendengar terkadang mengadopsi mode mendengarkan hipotetis seperti itu dalam memahami ekspresi musik. Apa yang saya tolak adalah proposal bahwa apa membuktikan bahwa musik itu ekspresif dari suatu emosi adalah pendengar mendengarnya emosi di dalamnya sebagai hasil dari membuat percaya bahwa kemajuan musik melacak episode dikehidupan pribadi yang dibayangkan.
Teorinya hanya dianggap mencari pemilik yang merasakan emosi yang musiknya memberikan ekspresi—komposer, pendengar, atau persona hipotetis. Mungkin kita harus lebih fokus pada gagasan bahwa ekspresi berada dalam musik, tanpa bergantung pada perasaan siapa pun. Dalam hal ini, kita mungkin berpikir untuk berbicara tentang ekspresi musik sebagai metaforis, karena musik tidak secara harfiah mampu merasakan kesedihan dan sejenisnya. Tapi ini adalah bukan jalan yang menjanjikan untuk diambil. Bahkan jika kita yakin dengan analisis metafora linguistik,tidak jelas bagaimana mereka dapat diterapkan pada gagasan bahwa musik itu sedih dalam metafora metode. Dan sementara deskripsi metaforis musik—misalnya, seperti badai, dingin, atau keras mata — biasanya dapat dihilangkan demi cara yang berbeda untuk mengatakan hal yang sama p.s., tidak ada pengganti yang memadai untuk predikat ekspresif. Analisis teknis mungkin menjelaskan bagaimana ekspresif dimanifestasikan, tetapi mereka tidak berarti sama. Bagaimana, kecuali sedih dan serumpun, bisakah kita menangkap nada-perasaan dari gerakan lambat? Simfoni Kelima Mahler? Akhirnya, ciri metafora hidup adalah bahwa mereka tidak dicatat dalam kamus, tetapi di bawah ekspresi seseorang akan menemukan di antara arti yang terdaftar “penggambaran perasaan, gerakan, dll., dalam seni; penyampaian perasaan dalam pertunjukan karya musik." Jika metafora pernah hidup, sudah lama mati, jadi bicaralah tentang musiknya ekspresi emosi tidak kurang literal dari pembicaraan tentang kunci rumah, nada tinggi dan rendah, gerakan melodi dan kecepatan, atau sungai memiliki mulut, dan leher botol.
  Penggunaan utama dari istilah-istilah seperti bahagia dan sedih adalah dalam kaitannya dengan pengalaman-pengalaman rakyat. Penggunaan sekunder dari istilah yang sama adalah umum. Penggunaan sekunder ini mungkin berasal secara historis dari yang utama tetapi telah menjadi mapan sehingga mereka tidak kurang harfiah. Jika tidak ada pertanyaan tentang perasaan, istilah tersebut digunakan untuk menghubungkan karakter ekspresif terhadap penampilan yang dihadirkan oleh sesuatu. Dalam nada ini, kami menggambarkan willow sebagai sedih, beberapa formasi batuan sebagai riang, bagian depan rumah dan mobil sebagai persembahan wajah yang bahagia atau sedih, dan masker wajah sebagai bahagia atau sedih. Untuk itu, kami juga berbicara sifat ekspresif dari wujud makhluk yang berakal dan mampu mengalami emosi, tetapi dalam penggunaan yang sedang dibahas kita melakukannya tanpa memperhatikan apa mereka benar-benar merasa. Kami perhatikan bahwa basset hound memiliki wajah yang tampak sedih dan membuat ini atribusi sebagai deskripsi penampilan wajah, tidak menyiratkan apa pun tentang apa yang anjing mungkin merasa (terutama begitu, mengingat anjing tidak mengungkapkan kesedihan, ketika mereka merasakannya, melalui ekspresi wajah mereka). Kita juga dapat memperhatikan diri kita sendiri dengan cara yang sama dengan penampilan ekspresif dari wajah, tubuh, dan tingkah laku manusia. Wajah seseorang bisa menjadi tampak sedih tanpa dia merasakan bagaimana wajahnya terlihat, dan kita bisa tertarik menggambarkan karakter ekspresif wajahnya tanpa menyimpulkan dari itu apa pun tentang apa Dia merasa. Tidak ada kontradiksi yang diungkapkan dengan mengatakan, “Dia selalu terlihat menyedihkan tapi tidak memperhatikan; biasanya dia dalam suasana hati yang bahagia.” Jadi klaim di sini adalah, ketika kami menjelaskan musik menggunakan istilah yang menunjukkan emosi, kami menghubungkan karakter ekspresif dengan suara yang dihadirkannya, tanpa memperhatikan apa yang dirasakan seseorang. Jika atribusi dibenarkan, itu secara harfiah benar dalam penggunaan sekunder istilah seperti senang dan sedih yang dimiliki oleh suara musik karakter bahagia atau sedih, seperti yang benar-benar benar bahwa topeng komedi menyajikan penampilan bahagia.
Atas dasar apa penggunaan sekunder ini berasal dari penggunaan primer di mana penggunaan emosional? istilah merujuk pada emosi yang dialami? Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, terkadang kita dapat mengidentifikasi emosi orang lain dalam perilaku, sikap tubuh, dan ekspresi wajah mereka, karena ini bisa menjadi gejala dari keadaan batin dan afektif yang mereka khianati. Rasa ekspresif tetap hidup, bagaimanapun, ketika perilaku dan bantalan tubuh yang serupa secara relevan terjadi di tidak adanya perasaan atau emosi yang sesuai. Dalam hal ini, ekspresinya melekat pada karakter penampilan perilaku, meskipun tidak ada emosi yang diekspresikan atau dikhianati.
Wajah anjing basset terlihat seperti wajah seseorang jika orang itu sedih dan menunjukkannya. 
   Dalam hal musik, kemiripan apa yang mungkin relevan? Satu kemungkinan adalah bahwa bentuk musik memetakan struktur dinamis dari pola fisiologis emosi.
Lain adalah bahwa musik dialami menyerupai ucapan manusia ekspresif atau vokalisasi. Yang ketiga, saya pikir lebih masuk akal, saran adalah bahwa gerakan musik adalah dialami dengan cara yang sama seperti bantalan tubuh atau perilaku yang menunjukkan kondisi seseorang keadaan emosional adalah. Dan ketika musik dialami sebagai perilaku yang ditampilkan
penampilan karakteristik emosi, itu dialami mirip dengan perilaku tidak hanya dalam profil dinamisnya tetapi juga dalam profil ekspresifnya. Sama seperti orang-orang yang bahagia bergerak dalam fashion yang energik, cepat, dan lincah, begitu juga musik yang ceria, dan juga orang yang sedih bergerak perlahan, seolah terbebani dengan hati-hati, begitu juga musik sedih. Harmonis dan tekstur kejernihan mengikuti musik yang bahagia, sementara kepadatan harmonik dan ketegangan yang tidak terselesaikan berjalan dengan sedih musik, dan sekali lagi, ini dialami sebagai menyerupai keterbukaan yang diarahkan ke luar dan antusiasme yang dengannya orang-orang bahagia menyapa dunia dan penyerapan diri ke dalam dan kegelapan yang membawa kesengsaraan.
   Meskipun saya menganggap akun ini sebagai yang paling kredibel dari yang dipertimbangkan di bagian ini, itu juga menghadapi keberatan. Beberapa orang menyangkal mengalami kemiripan yang baru saja disebutkan, meskipun mereka mengenali ekspresi musik. Juga, akun ini menggantikan ekspresif demikian dengan penyajian penampilan ekspresif, dan mungkin diragukan bahwa ini sama menarik atau berharganya dengan ekspresi musik yang biasanya dianggap. Satu Pilihan untuk mengatasi masalah terakhir ini adalah dengan menekankan peran komposer dalam proses. Sedangkan penampilan manusia yang memiliki karakter ekspresif tanpa memberi ekspresi ke emosi yang dialami sering jatuh ke dalam tanpa berpikir, ekspresi musik memang sengaja dibuat-buat oleh penciptanya. Karena itu, itu mungkin memainkan peran dalam tindakan komunikatif, dan selalu tepat untuk mempertimbangkan jika musik memberi tahu kita apa pun tentang emosi yang penampilan ekspresifnya disajikan. Komposer memanfaatkan potensi ekspresif musik dan apa yang dia lakukan dengan itu mungkin signifikan, sedangkan aspek sedih yang disajikan sebagai kecelakaan alam oleh pohon willow membutuhkan sedikit demi sedikit cara menanggapi atau menghargai.
   


Review : 

  Jika mendengarkan musik kontemporer (musik yang dimainkan dengan alat musik asli) yang dimainkan oleh komposer dan crew-Nya pasti banyak dari kita tidak paham maksud dari arti musik itu yang hanya kita tau jika musik dengan tempo lambat dan mendayu-dayu itu tandanya sedang menceritakan kesedihan dan jika yg dimainkan dengan tempo cepat dengan semangat itu bisa jadi sedang menceritakan tentang kegembiraan dan lain-lain. Dengan mendengarkan itu saja kita bisa membedakan dua emosi yang berbeda itu dikarenakan kita pernah merasakan kedua emosi itu sebab itulah musik adalah sarana yang cocok menggambarkan kedua emosi itu tanpa sebuah visual ataupun narasi. 
   Berbeda hal dengan musik kontemporer, musik yang memiliki kalimat yang mengungkapkan maksud dari apa yang disampaikan  yang disebut dengan lirik, emosi dari sebuah musik ini berfokus utama pada penyanyi yang membawakannya. Menggabungkan lirik dan irama yang disebut dengan lagu. 
    Jadi intinya menurut Stephen Davies musik itu tidak bisa lepas dari ekspresi dan emosi karena dengan adanya sebuah emosi yang dibawakan oleh masing-masing musik seperti memberi nyawa. Dan menurut saya juga demikian, seperti jika perasaan saya sedang tidak baik makan saya akan sering memutar lagu-lagu yang tempo lambat, slow begitu sebaliknya.
    Karena sebagus, sedalam apapun makna yang dihadirkan jika tidak disertai emosi yang baik dari komposer atau penyanyi maka akan terasa hambar, musik menjadi membosankan tidak ada lagi daya tarik dari musik maka diperlukan nya latihan dan pendalaman yang khusus untuk menjadikan sebuah mahakarya yang enak untuk dinikmati. 

Komentar